Jumat, 01 Mei 2015

Numpak Sepur

Suami : Ga pernah?
Me      : Belum, bukan ga pernah.
Suami : Minggu depan nyoba mau?
Me      : Syip. Ga jadi ke togamas? gramed? Yakin numpak sepur?
Suami : iya

Sekelumit obrolan kami saat senggang. Saat suami tau saya belum pernah naik kereta api, suami suka banget ngeledek. Dan untungnya, mau menemaniku nyoba numpak sepur. Rencananya cuma jalan2 dari Stasiun Madiun ke Solo, terus pulang, sesederhana itu saja. intinya diusahakan  kami harus sudah ada dirumah sebelum jam 6 malam. Mas Riza ga mau ibunya genduk  ninggal genduk Anya ayu terlalu lama.



Nah dimulailah perjalanan menuju stasiun tujuan,hari kamis tanggal 23 April 2015 berangkat dari rumah jam 8.30.Eeitss sebagai warga negara Indonesia yang baik, narsis dulu yak!
Ini jepretan saat beli bensin.





Begitu nyampe stasiun Madiun jam 9.20 , kami shocked. karena kereta paling pagi  (inceran kami, kereta api Manja) sudah berangkat jam 5.50 pagi tadi. Ok, tanya ke mas loket tiket 2 yang ramah nan baik hati, ada 2 pilihan  jadwal pemberangkatan yang berangkat dalam waktu dekat
  • yang pertama kereta apa ya???  lupa, saat itu pas berhenti di stasiun Madiun dan akan berangkat dalam beberapa menit lagi. Yang tersedia tinggal tiket ekonomi yg notabene akan berenti di banyak stasiun dan harganya pun lumayan mahal menurutku, 125 ribu
  • yang kedua Sancaka pagi, kelas Bisnis harga 100 ribu. Tapi tempat duduk nanti  terpisah karena memang hanya itu yang tersisa, no 13 dan 17 (tapi pada pelaksanaannya, kami bisa tukeran tempat duduk dengan penumpang lain, sehingga kami bisa duduk berdampingan). Berangkat dari Madiun jam 10.20
Dan akhirnya kami memilih beli tiket sancaka biar agak nyantai dan ga terburu buru plus murah tentunya. So kita sempat jepret jepret n rehat di Roti O




cozy banget yak? atau saia belum nemu tempat lain yang lebih cozy??

sooo simple yet ellegant



naksir lampunya

ingat lagu Happy Holy Kids


stop dulu yak, saia mau lewat

narsis euiii

Bye Madiun, Welcome Solo!
nyampe Solo juga, di stasiun Balapan jam 11. 50 . Cepet. Kata suami ini enaknya naik kereta bisnis yang sepaket sama eksekutif. Weeenak, kursi nyaman n ga berenti di setiap stasiun. Berentinya cuma di stasiun2 tertentu, tapi lupa stasiun apa aja.
hunting jadwal di stasiun Balapan

googling googling

pasundan, ekonomi berangkat dari purwosari

say cheese

bye sancaka pagi
Nyampe Stasiun Balapan langsung hunting tiket pulang ke arah Madiun, rata2 kereta yang berangkat dari Solo Balapan diatas jam 5 sore, haladalah, nyampe madiun sekitar jam 7 malam (paling cepet), lha nyampe rumah jam 8. Wah, hak anakku untuk bermain sama ayah-ibunya terkendala nih. Suami langsung hunting jadwal dan kereta tersiang menuju Madiun, cuma ada Pasundan, berangkat jam 3.20 dari Stasiun Purwosari. Kami putuskan beli tiket itu saja. Tanya sama CS cara menuju stasiun Purwosari, menurut info naik bis sekitar 10 menit. Fixed! Let's the journey begin, nyeberang jalan nunggu halte  bus Solo trans yang kearah stasiun Purwosari di jalan Slamet Riyadi. Nunggu 10 menit datanglah si bis, dan terpesona sama bus ini. Cozy! Mana si pak sopir pasang musik yang nyaman banget, ada everything I do-nya Bryan Adam, eternal flames  dan apa lagi yak? lupa hehe. Superb kan?

solo tra nz bersih n n yamannn  banget
Busnya ini asli nyaman banget. Tempat duduknua berhadap-hadapan, di sisi bis.
masnya ini ramah
Masnya inipun ramah banget,dan selalu ga lupa mengucapkan kata "matur suwun" saat penumpang turun. suwun ya mas pelayanannya jempol

selalu, sempetin dulu narsis
Tempat duduknya keliatan ga? nyaman, legaa di dalam bis.

pempek yang terkenal itu, cuma bisa diliast dari atas bis


Sepanjang jalan Slamet Riyadi ini juga nyaman, ijo royo royo. Liat nih, ini suasana halte bis solo trans





Nah stasiun Purwosarinya dah deket banget, ada di seberang halte.



Habis beli tiket, jalan Brigjen Slamet Riyadi kami susuri, ketemu tempat makan ini "Lampu idjoe", nasi gudek nya enyak.  Harga pun bersahabat. menu cuma gudeg kah? tidak, ada nasi liwet, soto ayam kampung, bebek goreng/bakar, ayam goreng/bakar dan beberapa menu lain yang ga tercapture oleh ingatanku.




Dan habis makan siang,kami kembali ke stasiun coz cuaca ga bersahabat, mendung, mo hujan.
pas keluar dari rumah makan ketemu Solo trans lagi,



Nah ini suasana ruang tunggu stasiun Purwosari, kesannya Belanda banget. atau mungkin ini sisa2 peninggalan Kolonial Belanda? mikir krikkk krik krik

 Hujan super deras dari jam 1 an, sampai saat meninggalkan Solo pun masih diguyur hujan

orang2 ga da yang bersliweran, takut basah yak

ruang tunggu di dalam stasiun

kereta api manja. madiun jogja
 si Manja, Madiun Jogja mau berangkat ke Jogja. Kaya'e tempat duduk e nyaman tuh,,,,



jam 3 lebih, ini sisa2 liptint tony moly

not too much just enough. ga merah banget, tapi jg ga pucet bgt. luv tony moly
Bye Purwosari, kami naik kereta ekonomi Pasundan. berangkat dari Purwosari jam 3.20 jadwalnya nyampe Madiun jan 5.50
si mas nawarin mie cup, penumpang depan ini ga mampu nolak
Kalo yang nawarin mie cup ramah, rapi n necis kaya gini sapa yang tidak tergoda????  Mas e ketawa, ga beli mie, tapi malah ngeklik kamera.

mas yg duduk itupun tergoda beli mie cup. lha yg jual ramah bgt lhooo
 sampai di madiun masih hujan, karena laper mampir dulu di alun2 madiun



nyampe rumah jam 7 (tetep diluar rencana) basah kuyup! what an enchanting journey!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar