Sabtu, 18 Oktober 2014

Hurray... tanggal 18 Oktober, pas aya berumur 18 bulan

Genduk tepat berusia 18 bulan hari ini. Udah gedhe. Ibunya dari kehari jadi tambah alay n kepo mengikuti perkembangan si genduk Aya ayu.
Ini nih daftar perkembangan Aya ayu yang selama ini terekam dalam ingatanku.
aya is showered by light


  • Perkembangan linguistik genduk. Aya dari umur 6 bulan dah pinter bubbling, ngoceh tata... mama.... tambah umur dia pun tambah banyak bahasa planetnya. Jadi ga aneh kalo di usianya yang sekarang genduk dah bisa mengucapkan banyak kosakata. dihitung hitung sudah lebih dari 30 kosakata.
  • Karena sudah punya banyak kosakata otomatis dia sudah bisa diajak komunikasi dua arah. Bisa disuruh ibunya, bisa minta Ayahnya dibuatin susu (yaaah uu), bisa bilang mau pee meskipun cuma bilang pipi (pipis maksudnya), genduk juga bisa cerita ke uti atau ibunya kalo habis jatuh. Meskipun tetap saja, masih kecampur bahasa planetnya yang susah banget dipahami. Ibumu ini bangga banget nak dengan perkembanganmu.
  • Perkembangan motorik kasar. Ini, yang sempat buat ibunya galau level dewa. genduk terhitung terlambat dibandingkan teman teman sebaya di sekitar rumah. rata rata anak tetangga umur 1 tahun sudah bisa jalan, dan tahu sendiri, sebagai ibunya tentu saja deg degan, lha 1 tahun, masih asyik tetah sama ayahnya. dan kalo tetah tuh jalannya cepet banget, seolah olah sudah bisa jalan. Mana putrane bu tari, si ganteng Azka umur 9 bulan dah jalan, nah saat itu Aya udah setahun lebih. Wisss,,,, deg degan banget. Pas tanya para ibu ibu tetangga,ada satu ibu yang ngendikan "tunggu aja sampai 14 bulan, anakku jalan pas usia 14 bulan". Oke, tetah 2 bulan lagi. daaaan ternyata bulan ke 14, 15 masih bertetah ria dengan ayahnya. Mulai bulan ke 15 Aya kadang "lupa", dia jalan 2 langkah dari tempat dia duduk. Tapi ya itu tadi, ga tiap hari dia pamer "lupa"nya. tapi setidaknya ada legaaa di hati, dia bisa jalan.  Hal ini berlanjut sampai usianya 16 bulan. Nah, pas dia 16 bulan lebih, dia mulai bisa jalan dengan pancingan ayah-ibunya. Teknisnya gini, Aya berdiri, dipegang Ayahnya lalu disuruh jalan ke aku. Lumayan dapat 5-6 langkah. tiap hari latihan kaya gini, dan jarak antara ayah-ibunya dari hari ke hari semakin jauh. Lha ini yang lucu, saat itu kurasa dia sudah mulai bisa jalan, lha wong langkahnya mantep, ga sempoyongan dan ga kaya robot, dia mogokjalan, yang dia lakukan sering jongkok di depan tv liat lagu2 favoritnya. Frustated??? iyaaaa.... Ibu mertua selalu ngendikan " Aya mengko yen wis iso mlaku, mesthi muter ae, ga gelem mandhek".  Ok, moga2 ngendikan ibuk benar. Saat curhat ke Bu Tari kalo hobby barunya jongkok, beliau malah ngendikan gini, Aya tuh takut kalo pas jalan dia terjatuh ga da yang nbantu dia berdiri, mangkane sik latian jongkok-berdiri. Nah, kayanya ngendikan e bu tari ini ternyata benar.  Mulai bulan September dia latian jalan sendri, diawali duduk di kasur/kursi-berdiri sendiri-jalan ke ibu, uti atau pengasuhnya. Perkembangan dia benar benar membuatku bangga, secara proses jalannya lamaaaa.Nah dia officially bisa jalan pas hari senin tanggal 22 September 2014. Dan hari ini dia sudah bisa lari2 kecil, niru kakak2 yang ada di video lagu2nya. Leres ngendikane ibuk, begitu dia bisa jalan, dia ga mau berhenti dan proses perkembangannya seolah2 dipercepat. Perkembangan genduk tuh kaya bendungan jebol, nampungnya lammmaaaaa begitu jebol, byuhhh perkembangan jalannya bikin semua orang dirumah heran. Ah i luv u nduk.
  • Perkembangan Psikomotor halus, dia suka lepas-pasang pulpen dan tutupnya. Suka masukin uang koin ke celengan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar